Imam Darto : Koleksi Motor Lebih Baik Daripada Koleksi Istri

Dikenal gemar mengoleksi berbagai merek sepeda motor, pria bernama lengkap Imam Hendarto Sukarno ini mengaku sudah doyan motor sejak masih duduk di bangku Sekolah Menengah Atas. Awalnya Vespa Super lawas jadi alat transportasinya sehari-hari untuk menuntut ilmu di SMA Pangudi Luhur (PL), Jakarta Selatan.

Bagaimana kisah kasih host The Comment di Net TV, penyiar radio, MC dan komedian dengan motor kesayangan? Simak obrolan singkat kami dengan pria yang akrab disapa Imam Darto ini.

Bagaimana ceritanya bisa suka motor?

Kebetulan dari SMA sudah terbiasa dengan motor. Motor pertama gue Vespa Super ’70-an, dulu sampe dikasih nama Tetanus buat si Vespa itu karena kalo nyerempet orang bisa kena penyakit tetanus. Karatnya banyak banget.

Motor itu sempat lama nemenin gue ke sekolah, sampai punya banyak banget cerita sama si Tetanus.

Apa saja ceritanya?

Gue pernah kebut-kebutan sama Yamaha RX-King demi sebuah kunci jawaban!  Hahahaaa.. Jadi waktu itu hari pertama Ebtanas dan soalnya susah banget. Akhirnya gue memutuskan untuk beli kunci jawaban.

Setelah janjian, gue ketemuan sama si bandar kunci jawaban di daerah Bulungan, Jakarta Selatan. Si bandar ini pakai motor RX-King, terus bawa motornya kaya setan. Makanya gue harus ngejar dia biar enggak ilang di jalan.

Nah di situ kejadian deh kebut-kebutan sama RX-King naik Tetanus..

Biasanya kalau anak sekolah naik Vespa tua, pasti suka dikerjain di sekolah. Pernah mengalami?

Pernah banget! Hahahaaa.. Di PL kan terkenal anaknya tajir-tajir, di situ gue doang yang pakai Vespa paling jelek satu sekolahan. Sama teman-teman gue tangki bensinnya dimasukin beras.

Herannya itu motor masih nyala dan bisa jalan, akhirnya sama anak-anak dibilang Vespa-nya Imam jalannya enggak pakai bensin, tapi pakai beras!

Pernah ada pengalaman buruk dengan si Tetanus?

Waktu itu pernah nabrak Metro Mini. Jadi ceritanya di jalan ada Metro Mini, terus posisi gue tipis banget sama itu bus. Enggak tahunya dia berhenti karena lampu merah. Karena posisi gue dekat banget sama itu Metro Mini, akhirnya tepong (boks tutup mesin) kanan Vespa gue kena sama bumper Metro Mini itu.

Tepong gue penyok, tapi lucunya pas sopirnya turun untuk periksa kerusakannya dia juga bingung sebelah mana bumper dia yang rusak. Karena Metro Mini itu kondisinya juga enggak kalah bobrok dibanding Vespa gue hahaha..

Motor kesayangan lainnya?

Nah ini! (seraya menunjuk Harley-Davidson Shovel Head classic custom 1975). Ini gue kasih nama Neng Karom. Artinya Kancut Rombeng hahaha.. Karena entah kenapa setiap gue naik motor ini selalu hujan..!

Motor ini kan enggak ada fender depan dan belakang. Jadi setiap habis pulang naik motor ini baju, muka sampai kancut gue pasti basah semua kecipratan air dari roda hahahaaa…

Sudah berapa lama punya motor ini dan bagaimana proses custom-nya?

Neng Karom ini kira-kira sudah setahun sama gue. Motor ini dari beli yang bikin  Kang Rudi dari Flying Piston Garage, Bandung.

Selain Neng Karom, punya motor custom lain?

Ada, gue punya Honda CX 500 yang udah di custom. Motor itu pernah gue pakai riding ke Yogyakarta waktu Kustomfest. Tapi gue nyesel..

Kenapa nyesel?

Karena pinggang gue mau copot rasanya, hahaha.. Kapok naik motor custom jauh-jauh!

Punya koleksi motor lain?

Ada beberapa sih, kaya Triumph Tiger 900, Peugeot Django, Moto Guzzi V7 Stone, dan Honda C70. Tapi enggak semua ada di rumah. Enggak muat parkirnya hahahaaa..

Pernah turing naik motor kemana aja sih?

Selain ke Yogyakarta itu, gue pernah naik Triumph Tiger ke Batu Karas, Pangandaran. Terus kalau di luar negeri gue pernah naik motor keliling dari Kuala Lumpur ke Penang ada undangan acara Annual Run HD Sportster Malaysia.

Apa sih yang lo rasain pas naik motor?

Naik motor itu buat gue kaya terapi aja sih, sebagai stress release. Tapi ini konteksnya kalau lagi turing jarak jauh ya. Kalau untuk daily commuting kayaknya malah panas dan menyiksa sih hahahaaa..

Apalagi gue memang suka motor dan gue suka jalan-jalan, jadi ketemu deh tuh. Kayak ada kepuasan tersendiri bisa naik motor, liat pemandangan yang kiri kanannya sawah, ada pegunungan dan kena udara sejuk.

Apakah hobi motor ini sudah turun ke anak-anak?

Yah pelan-pelan mulai kelihatan  bakatnya. Kayak anak gue yang nomor dua, kemarin roda bantuan sepedanya dilepas sama dia. Tapi dia enggak bisa memasangnya lagi.  Sudah mulai terlihat kan bakatnya? Hahahaaa…

Sekarang anak-anak gue yang laki-laki kalau sekolah maunya dianter jemput naik motor. Kadang naik Django, kadang naik Tiger. Yah itung-itung manasin motor deh.

Punya cita-cita turing motor di luar negeri?

Ada sih, kalau ada waktu dan rezekinya gue pengen naik motor keliling Australia atau New Zealand.

Kenapa sih suka mengoleksi sepeda motor?

Jadi begini (mimiknya langsung berubah jadi serius). Daripada gue memperbanyak istri, lebih baik gue ngumpulin motor. Hahahaaa. Istri gue kan cuma satu, kalau nambah enggak mungkin. Daripada gue gonta-ganti istri mending gue gonta-ganti motor. Enggak dosa dan lebih melegakan stress juga hahahaaa..

Toh biayanya sama juga. Rewel-rewelnya sama, minta jajannya juga sama, kurang lebih filosofinya sama. Hahahaaa.. Jadi gue lebih tertarik untuk koleksi motor daripada istri.

Apa yang menarik dari custom motor?

Justru dimana ada kesulitan atau permasalahan, disitu sisi menariknya. Permasalahan pasti ada, namanya  juga motor tua terus di-custom. Tapi disitulah nikmatnya. Apalagi kalau problem solved, itu berasa nikmat banget. Dibawa happy aja..

Kedepannya apakah punya motor incaran lain?

Ada sih, kemarin liat di bursa jual beli kendaraan online ada Indian Classic 360. Rencananya sih kalau cocok salah satu motor gue mau ditukar Indian itu.

Suka mobil juga?

Kalau buat mobil sih gue lebih tertarik dengan classic car. Waktu itu gue pernah punya Mercedes-Benz W 108 yang gue dapet di Bandung dari seorang kolektor yang edan-edanan juga. Tapi sudah gue jual. Rencananya sih mau upgrade ke yang lebih lawas lagi.

Tapi motor itu punya standar yang berbeda buat gue. Misalnya untuk menebus sebuah motor atau mobil  yang katakan harganya Rp 100 juta, gue lebih gampang keluarin untuk bayar motor ketimbang mobil.

Siap. Thanks for your time ya bro..