BMW Group memposisikan Circular Economy dan mobilitas perkotaan yang berkelanjutan sebagai tema besarnya di IAA Mobility 2021. Pada ajang pameran kendaraan terbesar di Jerman ini, BMW Group secara konsisten tunjukkan fokusnya pada langkah agresif untuk memerangi perubahan iklim, Sustainability atau keberlanjutan dan target penurunan emisi CO2 serta langkah-langkah dan konsep konkrit untuk mencapai tujuan tersebut.

BMW Group tingkatkan upayanya untuk memerangi perubahan iklim. Dengan menghadirkan Neue Klasse, BMW Group semakin memperkuat targetnya, diumumkan pada musim panas tahun lalu, untuk secara signifikan mengurangi emisi CO2, berkomitmen pada jalur yang jelas yang mendukung target 1,5 derajat untuk pembatasan dari pemanasan global.

Neue Klasse yang terdiri dari BMW iVision Circula, BMW iX xDrive50 dan i4 eDrive40 merupakan komitmen BMW Group untuk tingkatkan penggunaan bahan sekunder dengan fokus yang kuat pada prinsip-prinsip Circular Economy, sementara juga mempromosikan kerangka kerja yang lebih baik untuk membangun pasar untuk bahan sekunder.

Dengan hadirnya BMW iX dan BMW i4, dua model inti dari rangkaian kendaraan listrik BMW telah diperkenalkan ke publik untuk pertama kalinya pada ajang IAA Mobility 2021.

BMW iX memiliki konsep pengembangan yang luas, mulai dari arsitektur jaringan on-board, perangkat lunak baru, layanan digital, konektivitas, dan fungsi mengemudi otomatis. Kemajuan yang dicapai dapat dilihat pada sistem operasi iDrive generasi terbaru, manajemen energi yang sangat efisien, dan berbagai sistem bantuan pengemudi yang inovatif. Varian model yang tersedia pada peluncuran di IAA Mobility 2021 ini akan ditenagai oleh dua motor listrik, satu motor listrik di roda depan dan satu lagi di roda belakang, bersama-sama menghasilkan tenaga 523 hp di BMW iX xDrive50  dan 326 hp di BMW iX xDrive40.

Dengan BMW i Vision Circular, BMW Group hadirkan desain kendaraan yang sesuai dengan prinsip Circular Economy. Tujuan desain keseluruhan kendaraan visioner ini adalah untuk menciptakan kendaraan yang dioptimalkan untuk siklus material tertutup dan mencapai tingkat penggunaan 100% bahan daur ulang atau 100% dapat didaur ulang. Selain bahan baku berbasis bio dan bersertifikat, bahan yang telah melewati siklus hidup produk – yang disebut bahan sekunder – digunakan untuk tujuan ini. Ini juga berlaku untuk sistem penyimpanan energi: Baterai solid-state BMW i Vision Circular 100% dapat didaur ulang dan hampir seluruhnya terbuat dari bahan daur ulang. Pada saat yang sama, ia akan mencapai kepadatan energi yang jauh lebih tinggi dengan penggunaan sumber daya yang lebih sedikit.

Untuk mencapai pengurangan emisi CO2 lebih lanjut, fokusnya adalah pada fase pemanfaatan kendaraan, yang menyumbang 70% dari jejak CO2 BMW Group. Pada tahun 2030, emisi CO2 per kendaraan dan kilometer yang ditempuh setidaknya akan berkurang setengahnya dari tingkat 2019. Komitmen semua produsen dalam memerangi perubahan iklim dapat dibandingkan dengan melihat seluruh siklus hidup kendaraan, termasuk produksi dan rantai pasokan dari hulu. BMW Group merencanakan pengurangan emisi CO2 per kendaraan minimal 40%.

“Bagaimana setiap perusahaan menangani emisi CO2 telah menjadi faktor utama dalam menilai kinerja korporasi. Faktor penentu dalam memerangi pemanasan global adalah seberapa kuat sebuah perusahaan dapat memperbaiki jejak karbon kendaraan selama masa pakainya. Inilah sebabnya mengapa BMW Group tetapkan tujuan yang transparan dan ambisius untuk pengurangan emisi CO2 yang substansial; ini divalidasi oleh Science Based Targets Initiative dan akan berikan kontribusi yang efektif dan terukur. Dengan Neue Klasse, kami secara signifikan mempertajam komitmen kami dan juga berkomitmen pada jalur yang jelas untuk mencapai target 1,5 derajat, ”kata Oliver Zipse, Chairman of the Board, Management BMW AG, di Munich.

Faktor pendorong paling kuat menuju netralitas iklim ini adalah kendaraan listrik, dengan Neue Klasse, BMW Group hadirkan momentum lebih lanjut yang signifikan ke pasar otomotif. Selama sepuluh tahun ke depan, BMW Group akan hadirkan sekitar sepuluh juta kendaraan listrik di jalan. Pada awal 2030, setidaknya setengah dari penjualan BMW Group global adalah kendaraan listrik, dan brand MINI akan tawarkan kendaraan listrik secara eksklusif mulai tahun 2030.

BMW Group juga tingkatkan volume pengiriman untuk sel baterai hingga hampir dua kali lipat. Volume senilai EUR 22,36 miliar telah disepakati dengan pemasok yang relevan untuk penggerak kendaraan listrik BMW generasi kelima.