DJ Riri 2

Selain melakukan mixing lagu dengan beat cepat, Audi Riri Mestika yang berprofesi sebagai professional disc jockey ini dikenal sebagai penikmat kendaraan roda dua sejati. Maka tak heran jika untuk menemaninya beraktivitas, Riri tanpa sungkan kerap mengandalkan sepeda dan Vespa. Alasannya? Jakarta itu macet! Mau tahu lebih jauh seputar hobi dan karirnya di ranah hiburan malam? Simak perbincangan hangat thegaspol.com bersamanya sambil menikmati sore yang teduh di markasnya di bilangan Kemang, Jakarta Selatan.

DJ Riri 3

Hai Riri.. Lagi sibuk apa sekarang?

Masih ngurusin sekolah DJ sama promo album baru. Album The Best tepatnya. Soalnya isinya kompilasi beberapa single yang pernah saya rilis sama beberapa lagu baru.

Ok. Kayaknya seneng banget sama Vespa. Kenapa Vespa?

Simpel. Gue tiap hari naik motor. Dan yang paling ringkas, parkir gampang, nggak bangunin tetangga terus gayanya dapet adalah Vespa. Dan yang paling penting itu adalah box atau ember yang ada di bawah jok, bisa buat bawa barang macam-macam. Vespa itu unik, dari jaman dulu sampai sekarang ya nggak ada pilihan lain. Vespa ya Vespa. Apalagi nyokap gue dulu juga pakai Vespa.

DJ Riri 1

Dari kapan kamu pakai Vespa

Kalau Vespa itu dari tahun 2003. Pas jamannya orang pakai ET4, gue malah pakai LX 150. Nah kalau riding Harley-Davidson Sportster malah dari tahun 1991.

Kapan pertama kali belajar motor? Ada cerita lucu saat itu?

Waktu kelas 1 SMA naik Honda bebek Astrea. Setelah itu langsung setiap hari gue ke SMA Pangudi Luhur naik motor. Sebenernya yang lucu bukan gue, tapi teman gue. Dia nggak punya motor. Terus saking seringnya dia minjem motor, gue kerjain aja. Keran bensinnya gue tutup. Jadi pas pulang ada kali 2 km dia dorong sampe sekolahan.

DJ Riri 5

Pernah jatuh pas lagi riding?

Alhamdulillah, kalau jatuh baru sekali. Pas kuliah di Perancis tapi saat itu sedang balik ke Indonesia. Ngelindes pasir pas tikungan, eh nyungsep. Kalau lihat tempatnya sih alibinya nggak tepat. Di tikungan setelah kantor pemasaran Bintaro. Nabrak tembok rumah di kiri jalan, terus masuk got naik Sportster, sampe patah rake stirnya gara-gara baru bangun tidur.

Kamu koleksi motor?

Sekarang ada Harley-Davidson Sportster custom dua unit. Yang satu rigid yang satu lagi stock tapi full aftermarket parts.

DJ Riri

Kapan pertama kamu belajar naik mobil?

Pas SMA gue pake Toyota Hardtop sama Toyota Crown. Alhamdulillah nggak sempat nabrak. Abang gue yang ngajarin. Ngelancarinnya sih pake Suzuki Carry, bebas deh pakai tuh mobil. Mau dihancur-hancurin juga cuek. Tapi sayang gue nggak sempat ngerasain mobil bokap yang Land Rover series, Morris Mini Cooper sama International Scout.

Nama kamu unik, ada filosofinya?

Dulu bokap gue belajar mechanical engineer di Universitas Indonesia. Makanya nama gue depannya Audi, abang gue Shelby.

DJ Riri 7

Seberapa dalam kamu menggeluti hobi otomotif?

Gue ngikutin balap sih cuman nggak terlalu mendalami, kalau ada yang bagus aja. Kalo F1 kebetulan gue nonton langsung 3 kali yang 2 di antaranya emang gue nge DJ di acaranya. Sempet maen bareng Underworld,sama pacarnya Lindsay Lohan dan Will I am di Singapura.

Motor atau mobil apa yang kamu idamkan?

Apa ya.. Kalau motor ya paling Ducati Paul Smart. Sudah paling pol. Kalau mobil sih gue tadinya pengen banget Mini Coupe. Tapi setelah dipikir-pikir ya gue malah ngambil Countryman.  Lebih realistis aja.

DJ Riri 4

Hobi Olahraga?

Selaen sepeda juga basket. Basket di PL dulu juga gue sempet memprakarsai. Sampe sekarang hall basket di SMA gue baru, sampe disewain segala.

Nah sekarang ke ranah DJ, ada perbedaan nggak sih antara crowd di masing-masing daerah di Jakarta?

Nggak ada sih ya. Kita suka main kemana-mana. Sebenernya ada 2 jenis crowd, ada yang maunya instan lagunya juga instan. Terus ada juga crowd yang ngeliat quality. Nah, jadi ngelihat crowd itu bukan diliat dari regionnya.

Kalau di dunia DJ, kisaran Fee DJ itu berdasarkan apa?

Sebetulnya sih lihatnya dari bisnisnya saja. Kalau memang penjualannya F&B gara-gara kita maen jadi naik, ya kita pasti dipakai lagi. Kalau itu DJ ngga ada crowdnya ya nggak bakal dipakai lagi.

DJ Riri 8

Perkembangan dunia DJ di Indonesia saat ini bagaimana?

Sejak internet mulai kencang sih, sekarang dunia DJ sudah global banget. Apa yang terjadi di luar ya di sini (Indonesia) juga bisa kejadian.

Sebenarnya cara menikmati musik kamu yang pas itu bagaimana?

Oh kalau misalkan ada yang berpendapat bahwa menikmati musik seperti ini harus kena alkohol atau drugs, itu kembali ke individunya saja. Karena dari jaman dulu ya memang ada saja sisi buruk sebagai pendamping dari semua jenis musik. Nggak jenis musik yang gue mainin saja. Mau itu rock n roll, pop atau apa aja.  Jadi balik ke personalnya. Tapi itu cuma sebagian kecil saja kok. Banyak banget malah orang yang dateng itu emang mau nikmatin musiknya.

DJ Riri 6

Harapan kamu untuk DJ junior?

Ya untuk yang junior-junior sekarang patternnya sudah semakin jelas sih.. Mereka sudah harus menciptakan lagu dan harus produktif untuk bisa tetap diterima market.

Pendapat kamu tentang pembajakan?

Ya kalau dibajak, kita sih malah senang. Karena berarti memang masih dicari-cari orang. Apalagi lagu-lagu yang sudah outdated, berarti masih disenangin orang.

Motto hidup kamu?

Just do it! Ngga ada do it nggak bisa jalan. Hahahahaa..

DJ Riri 9

Trivia:

Harley/Ducati: Kopling Kering

Mercy/BMW: Mercy

Asia/Eropa: Eropa

MotoGP/F1: Berat tuh, F1

Gunung/Laut: laut

Casual/Formal: Casual

Salad/Karedok: Salad

Jepang/Korea: Korea

Sasha Grey/Miyabi: miyabi

Jeans/Chino: Jeans

G-Shock/Omega: G-Shock

Bir/Wine: Bir

Sate kambing/Ayam: Kambing

Manis/Asin: asin

Girly/Tomboy: Girly lah

Karet/Kulit: Kulit